Pernah terbayang nggak sih? Punya judul blog seperti ini?; “Pengalaman swab”, “Begini rasanya test swab”, “Akhirnya Ikut Test Swab”. Kalau bisa jangan deh ya,… sehat selalu.

Berdasarkan padanan kata yang dirilis oleh uda @ivanlanin, selanjutnya aku akan menyebut Swab Test menjadi Uji usap.

Aku diharuskan mengikuti tes ini karena salah satu teman yang berada dalam satu ruang kerja denganku dinyatakan positif terpapar COVID-19.

Sesuai standar penelusuran, maka semua rekan yang memiliki kontak erat dan satu ruangan dengannya harus mengikuti uji usap ini. Uji usap dilakukan pasca lima hari kontak terkahir dengan suspect.

Continue reading

Bryan adalah seorang laki-laki yang baru saja menyelesaikan pendidikan akademi militer. Seperti halnya seorang yang baru saja lulus sekolah dan masuk kerja, Bryan terlihat culun dan belum tampak gagah sebagai seorang anggota pasukan perang. Badannya masih kalah besar jika dibandingkan tas yang dicangklongnya, begitu juga celana panjangnya yang terlihat masih kedodoran. Kalau kamu ingat, dia lebih terlihat seperti kapten Amerika saat pertama kali masuk pelatihan pasukan, culun dan kurus.

Berbeda dengan Bryan, tokoh kedua ini adalah seorang laki-laki berwajah garang, terlihat sangar dengan janggut dan jambangnya yang lebat. Badannya lebih proposional. Dia adalah Omar Khan, bukan keturunan India, hanya kebetulan saja namanya Khan.

Continue reading

Gimana rasanya ganti nomor ponsel ? ribet ?

Sekarang ini kalau ganti nomor ponsel menjadi sebuah urusan yang ribet, kalau bisa jangan deh ya. Keribetan itu terjadi biasanya karena nomor sudah berusia lama, nomor sudah tersebar dimana-mana, atau nomor sudah terafiliasi dengan banyak akun; seperti akun perbankan, dompet digital ataupun personal akun lainnya.

Hal ini terjadi padaku, sudah jelas ini terjadi karena keteledoran diri sendiri. Lupa isi pulsa, lewat masa aktif dan masa tenggang alias hangus!

Continue reading

Banyak hal telah berubah semenjak pandemi. Tidak hanya soal kebiasaan, tapi juga cara berinteraksi manusia-pun berubah. Salah satu yang ingin saya bahas di tulisan ini adalah mengenai hal apa saja yang berubah setelah ter(di)biasakan menggunakan masker. Bagi yang punya hak istimewa bekerja dari rumah mungkin tidak akan merasakan hal-hal ini. Tapi bagi yang harus work from office ada hal yang berubah setelah kebiasaan baru ini.

Yuk kita mulai, jadi apa saja yang berubah semenjak menggunakan masker?

Continue reading

Halo Oktober, Apa kabar!? “Cih… sudah hampir setengah berjalan bulan ini kok baru menyapa sih ~” mungkin itu kira-kira jawab si Oktober padaku.

Maklumlah ya belum ada ide untuk dituangkan menjadi tulisan di sini. Sebenarnya ada beberapa hal yang menarik untuk ditulis dan punya beberapa draft yang ngga kelar-kelar, tapi gue sedang malas untuk memikirkan rangkaian diksi atau literasi sebuah tema tulisan.

Jadi, sepertinya tulisan ini bakal campur-aduk, gue mau nulis apa saja, mengalir saja yang ada di kepala.

Continue reading

Jam menunjukkan hampir pukul 12 siang, sayup-sayup sudah terdengar suara adzan Zuhur dari gawai milik salah satu kerabat kerja.

Bagiku yang tetap harus masuk kantor walaupun dalam masa pandemi, ini adalah waktu yang tepat untuk ishoma, istirahat-sholat-makan. Maklum, tempat kerjaku berada di Rumah Sakit, yang konon katanya adalah tempat garda terdepan.

Ah, entah terdepan atau terakhir, yang jelas aku tidak pernah berhenti berharap kita selalu sehat dan tidak perlu ada istilah garda-gardaan yang hanya dijadikan gimmick semata.

Continue reading

“Blaaak….”

Suara bola lemparan dari Hanafi berhasil mendarat dengan manis di lengan Haris Fadilah, itu menjadi akhir dari permainan kasti dengan kemenangan tim Hanafi dengan skor 2-1.

Dari celah pintu yang terbuka, aku mencoba menengok jam yang tergantung di ruang guru. Oh pukul 09.25. Aku yakin, pak Bardi sebentar lagi akan memukul lonceng dengan irama khasnya.

Kami memang terbiasa memanfaatkan waktu istirahat yang hanya 30 menit ini untuk bermain kasti. Permainan yang cukup asik pada jaman itu, sangat jauh dari sentuhan teknologi pastinya.

Continue reading

Pukul 02.40, terjaga dari tidur yang rasanya belum lama membawa mata ini terpejam. Kemudian hanya ketap-ketip tanpa tahu kapan akan kembali memejamkan mata.

Sambil skrol-skrol sosmed kecintaan kita semua, saya membaca beberapa literasi mengenai ini itu, hingga akhirnya berhenti pada perasaan “oh damn! Lho lho tahun ini sudah hampir habis” . Kini sudah berada di pertengahan bulan September dan tiga bulan lagi selesai sudah perkara tahun ini.

Continue reading

Pandemi membuat kegiatan sekolah pindah dari rumah. Ya bukan kenapa-kenapa, ini memang langkah terbaik yang diambil negara demi memutus rantai penyebaran Covid-19, menyelamatkan masa depan. Entah sampai kapan ya.

Sekolah dari rumah ternyata bukan hal mudah, banyak orang tua yang kini harus ekstra belajar, ekstra bersabar, ekstra tenaga demi mendampingi buah hati untuk sekolah dari rumah, dan itu tidak mudah! belum lagi jika harus mengurus kebutuhan rumah tangga, atau mengurus anggota keluarga lainnya. hah! salut untuk para orang tua yang selalu memiliki stok sabar yang banyak. Tetap semangat ya pak, bu!

Continue reading

Pernah dengar “Tjing Tjau Balsem” ? Ini adalah balsem yang bagi keluarga kami adalah sebuah legenda.

Balsem yang kemasannya berbahan seperti kaca dan berwarna kekuningan ini adalah salah satu kenangan bagiku.

Sejak aku kecil, bapak ibu selalu punya balsem ini. Ya biasalah, kita termasuk orang yang sering menggunakan balsem untuk sekedar hangat hangat badan atau kerokan jika kemasukan angin.

Continue reading

Terkadang, pilihan memang terdengar menyedihkan. Ada pula pilihan yang terdengar sangat menyenangkan. Namun pada kenyataannya, semua pilihan akan berakhir dengan bagaimana kamu menyikapi suatu keputusan.

Menjalani kehidupan lebih sulit daripada mendekatkan diri pada sebuah tragedi yang mendatangkan sebuah kematian. Jadi, hiduplah selagi hidup, Sayang.

Continue reading

Cuaca dingin di Jogja selalu hadir dibarengi masa datangnya mahasiswa baru, itulah yang selalu terbesit di pikiran saya.

Sebenarnya kebetulan aja sih ya, tahun ajaran baru dimulai sekitar bulan Juli Agustus dan bertepatan dengan masuknya musim kemarau yang selalu saja berselimut dingin. Brrr….

Dahulu waktu masih kuliah memang yang teringat adalah cuaca dingin gini biasanya saat sedang ramai-ramainya ospek.

Continue reading

Selepas menunaikan kewajiban, ada sedikit dialog bersama Aila.

“Papa, masih kurang enak badan ya? makanya ngga pergi ke Masjid?”

Akupun menjawab “Masih kurang sehat Ai, papa masih merasa kedinginan, ujung jarinya sakit-sakit dan masih sering batuk”.

Lalu, Aila kembali menjawab dengan kalimat begini.

“Tenang Pa, yang penting papa senang, nanti pasti sehat kembali”.

Oouchh….Tahukah kamu Ai salah satu hal yang paling Papa inginkan adalah sehat! Demi Allah, senang sekali jika ada yang mendoakan sehat, sungguh!

Selalu doakan Papamu ini ya, nduk. Doakan kami orang tuamu, ibumu, ibumu, ibumu, lalu aku.

Aku yang masih merasa tak sesehat biasanya.


Aya, begitu sapaannya. Perempuan bernama lengkap Altheya Adhara Sadhitya ini adalah kekasih baruku. Sekedar kamu tahu, aku telah menjatuhkan hatiku padanya sebelum aku benar-benar melihat parasnya.

Aku percaya bahwa Tuhan sedang berbahagia ketika menciptakannya, kehadiran Aya membawa senyum bagi dunia kami, terutama bagiku.

Tentu saja Aya belum mengerti bagaimana perasaanku padanya. Bagaimana dia telah merebut sebagian hatiku untuknya.

Continue reading