Sepedaan Juga Srawung

Setelah mbaca tulisannya mas Lantip di Jagongan, saya kok jadi kepingin juga nulis soal pit-pitan. Sebelumnya saya mau cerita kalau sudah kurang lebih tiga bulan ini saya bersepeda, Sebagai goweser anyar saya baru pernah ke beberapa tempat tujuan gowes, belum banyak dan masih bisa dihitung dengan jari.

Sekalipun hampir tiap akhir pekan saya gowes, paling pol mentok saya hanya sering fun bike ke Warung Ijo, Pakem. Kalau kata pakcik Harry. “Warijo meneh warijo meneh“.

Awal sepedaan pasti dong menggebu-gebu, mulai pengen eksis dengan ikut kesana-sini. Masuk grup chat yang isinya ngomongin onderdil upgrade sepeda, join grup facebook yang tiap akhir pekan kesana kemari, sampai instal app untuk tracking sepedaan. Pokoke melu hore!

Namun dengan banyaknya interaksi secara maya soal kegiatan sepeda, kok saya merasa semakin kesini tujuan dari sepedaan jadi semacam yang gimana gitu. Gimana gimana maksudnya? Hambuh… Ha-ha

Menurut saya kegiatan sepeda sekarang ini jadi semacam gaya hidup dunia nyata ataupun dunia maya. Pergi sana sini nan jauh dimata, upload foto gaya ini gaya itu, ngomongin gonta ganti part sepeda sudah sering terjadi dijaman ini. Iya ngga sih? Atau cuma perasaanku saja? #halah.

Yang jelas bagi saya sih itu tak jadi masalah. Alhamdulillah saja, setidaknya saya jadi lebih tau soal dunia sepeda dan Alhamdulillah lagi saya turut senang jika kanca-kanca yang hobi upgrade sepeda bisa lebih bahagia dengan dunia sepedanya. Atau setidaknya sedikit banyak bisa jadi tolak ukur kemakmuran kawan-kawan. Iyo ngga sih? melu seneng nek kanca-kanca tambah makmur. Amin.

Saya sih senang bisa bergabung dalam dunia sepedaan. Selain bertujuan sebagai olahraga, sepedaan juga jadi media srawung bersama kanca-kanca. Pastinya sepedaan dapat menjaga stamina dan membuat semakin mahir dalam bercinta #halah. Tapi bener lho soal srawung itu, nek kamu pernah baca tulisan Mas Jun di Jagongan soal “Srawunglah Biar Tidak Mati Muda” atau Tulisan tamu jagongan berjudul “Numpak Montor Itu Juga Srawung Bro” maka kamu akan mengerti kenapa saya menulis ini dengan judul sepedaan juga srawung.

Sepedaan tak cuma sekedar gowes sak-kemenge, tidak hanya gowes jauh atau nanjak nggak ketulungan, disana juga ada unsur srawung-nya. Salah satu contohnya adalah saya sering di kring-kring saat kebetulan saling berpapasan dengan sesama goweser. Ya minimal saya disenyumilah sama mereka.

Contoh lain misalnya malah bisa ngobrol bareng dengan mereka yang sama-sama sedang leren karena lelah menanjak. Syukur-syukur dari ngobrol atau kring-kring itu malah bisa saling kenal dan saling kekancan. Lumayan tho isa nambah sedulur.

Srawung sesama teman tentunya terjalin saat sepedaan bareng, terutama dengan teman yang jarang bertemu. Gojek atau ngobrol saat gowes bisa jadi srawung yang berkualitas agar pertemanan tetap terjaga.

Kalau ngga saat gowes bareng, kapan lagi kamu mau srawung sama koncomu? Kecuali njenengan merloke dolan omahe kancane. Tapi yo nek ada kesempatan sepedaan bareng sambil srawung kenapa ngga ikutan? lumayan tho buat menjaga silaturahmi, siapa tau dari silahturahmi bisa menambah rejeki.

Wes ngunu wae ya,

~ Saya yang masih mikir-mikir kalau mau pedaan menuju selatan ~

2 Comments

·

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.